25 Tahunku (part 1)

​~Hai Aninda,  apa yang sudah terjadi selama 25 tahun hidupmu? 

Aku terlahir sebagai anak kembar,  dan punya satu abang.  Aku dan kembaran hanya selisih lima menit.  Kami lahir di Tanjung Pandan,  pulau Belitung (tempat lahirnya Pak Ahok di Belitung juga, tempat asal Laskar Pelangi juga di Belitung,  hahahaa!) 

Nggak lama tinggal di Belitung, mungkin cuma sampai usiaku 4 tahunan. Setelah itu kami sekeluarga pindah ke Bandar Lampung.  Di Bandar Lampung,  aku tumbuh besar sampai  masa SMA. 

Tentang Sekolah

Jaman pertama kali masuk SD negeri kelas 1,  aku sering dibully,  nggak punya temen, tapi herannya yang aku inget, guru SD ku itu justru perhatian banget sama aku (tapi kalo emang perhatian kenapa yang ngebully aku,  nggak ditegur yah?) hoho.. Sampai sekarang pun aku masih nggak tau penyebab aku dibully.  

Cuma beberapa bulan aku di SD Negeri, setelah itu aku pindah ke SD Swasta yang cukup terkenal di kota BaLam. Kalau disini sih lebih ekstrem,  justru guru SD ku di kelas 2 yang over ngehe banget.Hahaha…  

Masa kepalaku ‘dianggep bola basket’ sama tuh guru (aku gatau istilahnya apa yah,  yang jelas kepalaku dijontorin gitu lah,  tapi dari arah atas ke bawah,  bukan dijontorin ke dinding)  Hahaa… susah jelasinnya.

Tapi nggak apa-apa buk,  aku SD nggak mudah ngadu ke orangtua kok atas perlakuan tidak menyenangkan ibu guru. Malah setelah aku berumur belasan tahun,  aku baru ngeh kalo dulu pernah dapet perlakuan kasar dari ibu guru, tapi aku juga udah lupa nama dan wajah ibu kok. so, its okay…  🙂 

Nah,  Itu baru sebagian kecil tentang masa SD ku yang jarang aku ceritain ke orang lain.  Tapi belakangannya ini,  aku mulai paham kenapa aku terbentuk menjadi pribadi yang introvert. Ya tidak lain karena aku kecil yang pernah dibully and maybe Im different.  😀

Masuk SMP,  aku punya teman dekat dari kelas 1 sampai kelas 2. Wah,  kita tuh akrab banget deh.  Tapi sayang hubunganku dengan sang teman nggak bertahan lama.  Sang teman memutuskan pindah kota dan dia juga akhirnya pindah sekolah. Nggak masalah kalo tentang pindah sekolahnya sih, cuma yang buat hubunganku benar-benar putus dari sang teman adalah dia yang nggak pamitan ke aku.  Tau-tau ngilang aja gitu.  Oh jadi ini yah rasanya dikhianati.  😀

Sejak saat itu,  aku mengangap bahwa teman dekat itu hanya ala-ala aja. Hadeww… 

Masa SMA bukan masa-masa yang berkesan juga sih buat aku,  karena fokus di SMA aku cuma belajar aja.  Di SMA aku nggak kenal pacaran,  bahkan nggak ada lawan jenis yang buat aku jatuh cinta secara kepribadian,  ya masa SMA ku flat aja gitu.  Hahahaaa…  Aku juga SMA gendut item lho,  ya jadi nggak ada yang ngelirik juga.  😀

Cuma ada moment menarik sih ketika aku kelas 3 SMA,  jadi aku pernah di opname karena sakit dbd.  Nah,  tebak siapa yang jenguk? (nggak usah main tebak-tebakan Nda,  yang baca tulisan lu ini aja kagak ada!) krik.. krik… 

Oke,  yang jenguk aku itu teman-teman satu kelas dan mereka datengnya barengan! Terima kasih teman-temanku…  :’D

Lepas SMA, inilah sesungguhnya perjalananku sebagai manusia dimulai..  

Next dilanjut di postingan berikutnya yah..  Mulai capek ngetik.  Hoho… 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s