25 Tahunku (part 2)

Hai Aninda yang telah melewati usia 25 tahunnya,  Selamat berjuang di tahun-tahun selanjutnya yah… 

Mamaku pernah khawatir,  Ninda ini penakut,  kira-kira sanggup nggak yah hidup sendiri merantau jauh dari orangtua? 

Terbukti,  faktanya sampai sekarang aku bisa ma.  🙂 

Lepas SMA,  mama pengen aku masuk ke Sekolah Tinggi Sandi Negara (STSN) . Jujur,  begitu selesai SMA aku masih belum tau aku mau kemana. Jadi aku cuma ngikutin keinginan orangtua aja. Berangkatlah aku menuju medan ujian STSN.  

tik..  tok.. tik..  tok.. 

Aku gagal..  

Begitu tau gagal,  aku biasa aja,  kecewa sih.  Tapi yasudah, belum rejeki memang. 😀

Berhubung sang penyokong dana adalah Papa yang bersikeras aku kudu kuliah di luar kota,  maka diputuskan aku harus kuliah di jurusan Teknik Informatika (sama kayak jurusan kuliah Abangku).

Lalu dipilih Universitas Ahmad Dahlan (UAD)  jurusan Teknik  Informatika sebagai tujuan studiku. Maka Ninda yang baru memasuki usia 18 tahun merantau ke tanah Jawa hidup sendiri dan jauh dari orangtua. 🙂 

Rasanya kuliah di jurusan TI itu, ehm… aku sama sekali nggak tertarik. Hasilnya aku nggak betah disini. Cuma satu tahun aku di UAD. Menjelang aku out dari UAD, aku sempet nyoba ikut tes STAN, lagi-lagi ini kemauan mama. Tapi faktanya, aku memang kerap nurutin kemauan mama sih. Hoho…. 

Finally,  aku nggak gol di STAN plus aku memutuskan out dari UAD. Kamu tau nggak rasanya gimana? Seneng? Salah besar! 

Aku depresi berat karena merasa salah ngambil keputusan. Bahkan saking tertekannya, bobot badanku pun menyusut.  Badanku yang tadinya gendut item pendek, berubah jadi nggak gendut,  pendek dan item. >.<  Kalau ada temen SMA ketemu aku yang sekarang,  nanya gimana cara aku bisa kurus.  Aku cuma bisa nyengir, karena dia nggak tau kalau aku bisa kurus berawal dari stress. Hoho… 

Oke,  balik ke cerita setelah out dari UAD. 

Terhitung,  aku cuma setahun nganggur nggak kuliah. Di rumah, aku cuma bantuin mama dan nyambi jaga warnet. Dari internet, aku kenal dengan MMTC (sekolah yg memang aku pilih sendiri untuk kuliah)  plus kenal dengan my man AK…  🙂

Oh iya,  ada cerita yang terlewatkan. Jadi menjelang lulus SMA aku pernah bilang ke mama pengen nyoba kuliah di IKJ. Wow banget kan?  wkwkwkw..  Akhirnya mama minta tolong saudara yang ada di JKT buat ambilin formnya,  begitu form sampai di tangan,  mama papa baru ngeh kalau biaya IKJ nggak kecil.  Jadi lupakanlah ya Nda…  ^.^

Setelah satu tahun dirumah,  aku mulai masuk kuliah di MMTC yang memang khusus sekolah penyiaran. Alhamdulillah, pas 4 tahun aku nyelesein studiku di MMTC. Walaupun bukan salah satu mahasiswa berprestasi di kampus,  tapi aku bisa ngebuktiin ke diri aku sendiri kalau pilihanku kali ini nggak salah,  dan aku komit sampai akhir. Hoho…. 

“begitu lulus,  langsung cari kerja ya Nda…” itu pesan mama.. 

Sekali lagi alhamdulillah,  sebelum aku wisuda aku sudah diterima kerja di Kompas TV…  :’)

Ini sudah tahun kedua aku nyangkul rejeki sebagai video editor di Kompas TV. Banyak hal terjadi selama aku mulai berstatus karyawan,  banyak cobaan dari kiri kanan.  Tapi aku masih bisa bertahan,  dan bangkit lagi.. Alhamdulillah sampai sekarang semuanya masih aman terkendali.  🙂 

Aku masih sering jatuh..  Tapi aku nggak mau nyerah, aku pasti terus berjalan. Sekarang berjalanku masih sendiri, nggak apa-apa.  Di akhir 25 tahunku ini,  aku tidak akan lagi jalan sendirian. Aamiin.. 

Terimakasih Allah,  terimakasih keluarga, terimakasih teman, terimakasih kekasihku, dan terimakasih 25 tahun…

Selamat berjuang di tahun-tahun selanjutnya yah Aninda… 🙂